Presidential Betting Lines In Flux After Obama’s Gay Marriage Approval

Semua pembicaraan tentang bagaimana Mitt Romney akan mampu mengalahkan Barack Obama tanpa dukungan yang kuat dari partainya sendiri mungkin bisa diperdebatkan. Romney mungkin sebenarnya hanya bisa duduk dan menonton Odds Taruhan Presiden Obama terurai dengan sendirinya.

Obama, yang diunggulkan oleh Presidential Futures Odds Bovada 2012 untuk memenangkan pemilihan pada bulan November, belum melakukan banyak hal untuk mengamankan dirinya sebagai calon terdepan akhir-akhir ini. Peluangnya benar-benar turun setelah minggu yang aneh yang membuatnya tidak dapat mengisi rapat umum kecil di perguruan tinggi, dan menyatakan persetujuannya atas pernikahan sesama jenis untuk pertama kalinya. Dia menjadi Presiden pertama yang memberikan persetujuannya, meskipun Wakil Presiden Dick Chaney adalah pendukung selama pemerintahan George W. Bush.

Partai Demokrat adalah favorit -220 untuk memenangkan pemilihan, menurut halaman Pertaruhan Prop Kepresidenan Bovada 2012 minggu lalu, dengan Partai Republik mendapatkan posisi +170. Tapi angka-angka itu semakin ketat, turun ke -200 dan +180.

Masalah di rapat umum Negara Bagian Ohio memang meresahkan, tetapi pertaruhan Obama untuk mendukung pernikahan gay bisa menjadi bencana pada saat pemungutan suara. Dia tidak pernah secara langsung mendukungnya di masa lalu, membuat marah bagian dari basis penggemar liberalnya sendiri yang menuntut dia memilih sisi. Dan ketika dia akhirnya mengaku merasa nyaman dengan itu minggu ini di ABC, itu masih tidak berbuat banyak untuk memenangkan partainya.

Agar jelas, 52 persen orang Amerika yang disurvei oleh ABC adalah untuk pernikahan gay, dan 43 menentang yang berarti hampir separuh negara akan menentang kebijakannya apa pun yang dia pilih. Tapi tampaknya waktunya tidak bisa lebih buruk, hanya enam bulan dari pemilihan kritisnya dan seminggu setelah Amandemen Satu suara North Carolina untuk melarang pernikahan sesama jenis.

“Bahwa presiden telah memilih hari ini, ketika LGBT Amerika berduka atas berlalunya Amandemen Satu, untuk akhirnya berbicara tentang kesetaraan pernikahan adalah ofensif dan tidak berperasaan,” R. Clarke Cooper, direktur eksekutif Log Cabin Republicans, mengatakan kepada ABC. “Republik Log Cabin menghargai bahwa Presiden Obama akhirnya sejalan dengan para pemimpin seperti Wakil Presiden Dick Cheney tentang masalah ini, tetapi orang-orang Amerika LGBT berhak marah karena pengumuman yang diperhitungkan ini datang terlambat untuk berguna bagi orang-orang Carolina Utara, atau negara bagian mana pun yang telah membahas masalah ini di arlojinya. Pemerintahan ini telah memanipulasi keluarga LGBT untuk keuntungan politik sebanyak siapa pun, dan setelah kampanyenya yang berliku-liku untuk menolak dukungan untuk kesetaraan pernikahan minggu ini, dia tidak pantas dipuji atas pengumuman yang datang terlambat sehari dan kekurangan satu dolar.”

Author: Avery Cox